Saturday, 7 October 2017

Kita Bukan Malaikat


Mengenang pengalaman silam yang penuh dengan warna-warni kehidupan membuatkan aku tidak memandang hitam sebagai jahat, mahupun terus menilai putih sebagai baik. Walaupun logik akal sering memandang kesalahan itu sebagai dosa yang perlu dipandang hina. Namun bagi aku, kita semua sama. Tidak pernah sempurna.

Mendengar panggilan "ustazah" yang diberikan kepadaku oleh sesetengah daripada mereka yang mengenalku, membuatkan aku seringkali menilai kembali diri sendiri. Adakah aku layak dipanggil sebegitu? Ataupun mereka-mereka yang memandangku sebagai manusia sempurna. Aku tidak melarang, ataupun mengarah, namun hakikatnya manusia hanya mentafsir luaran. Luaran yang baik menggambarkan hati yang suci. Luaran yang buruk menggambarkan hati yang kotor. 

Benarkah begitu?

Mungkin ya, mungkin juga tidak.

Pada dasarnya, setiap manusia yang dilahirkan itu ada kuatnya, ada juga lemahnya. Tidak semua orang dilahirkan sempurna. Dalam benakku terfikir, "Ya Allah, manusia yang pernah melakukan semua dosa ini masih ada kebaikan dalam dirinya dirinya". Selama ini, aku yang memandang buruk terhadap kesalahan, membuatkan terbuka pemikiranku. Kita perlu bersama mereka, menggunakan identiti yang boleh diterima semua untuk memahami mereka. Bukan menghukum mereka atas sesuatu kesalahan yang mereka lakukan. 

Sahabat, bagaimana jahat sekalipun kita, walau bagaimana besar pun dosa yang pernah kita lakukan. Kita masih manusia. Dan manusia itu fitrahnya inginkan kebaikan. Kembali kepada tuhan. Sekiranya engkau merasakan agama ini terlalu sempit lantas meninggalkan segala suruhan tuhan, engkau pasti akan menghadapi kehidupan yang lebih sempit dari sebelumnya. Semakin jauh kita melarikan diri daripada Allah, semakin sempit dada kita, sesak nafas kita. 

Allah subhanahu wa ta’ala berfirman:  قُلْ يَا عِبَادِيَ الَّذِينَ أَسْرَفُوا عَلَى أَنْفُسِهِمْ لَا تَقْنَطُوا مِنْ رَحْمَةِ اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ جَمِيعًا إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ“Katakanlah: “Wahai hamba-hamba-Ku yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kalian berputus asa dari rahmat Allah, sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dia-lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (Az-Zumar: 53)

Jadi kita, yang hanya manusia biasa tidak layak untuk menghukum manusia lain. Kita bukan Tuhan. Dan tidak layak sekalipun bagi kita untuk mengambil tugas Allah yakni untuk menghukum manusia lain. 

Wallahu a'lam. 

3 comments:

Haa komenlah ! Tak nak komen satu, komen dua pun boleh ☺️